DAKWAH MELALUI LAYANAN EMOSI


Chaplin (1985) mentakrif emosi sbg keadaan bangkitan yg dialami oleh organisma yg melibatkan bbrp perubahan pada kesedaran dan tingkah lakunya. Dalam konteks dakwah menyatakan emosi tertentu supaya memberi kesan kpd sasaran.Antara emosi manusia ialah takut,marah, sedih, ngeri, menjijikan, suka, gembira, seronok dll.Emosi membantu dalam dakwah, melalui emosi akan mengarah sasaran kpd mesej yg ingin disampaikan.Contoh mengarah sasaran kpd perasaan benci, perasaan sayang, simpati dan lain2.
Emosi adalah ketidakseimbangan yg berlaku dlm diri manusia yg memberi kesanpada kesedaran, tingkahlaku dan fisiologi diri.Contoh seseorang yg dimarahi akan berlaku perubahan pada dirinya, dr segi kesedaran, fisiologi dan tingkahlakunya.Fungsi emosi kepada diri adalah:Sebagai memberi tenaga kpd sesuatu tindakan pada t.laku.Informasi yg menggambarkan gejala emosi Isyarat kpd orang lain.Kesan kpd sesuatu yg berlaku pd diri.

EMOSI-EMOSI DLM DAKWAH

Takut
Takut adalah perasaan yg biasa bagi manusia. Manusia merasa takut apabila ada sesuatu yg merbahaya dan memudharatkan.

Firman Allah: Surah al Sajdah 16
Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur krn mengerjakan sembahyang dan sebagainya, mereka sentiasa berdoa kpd Tuhan mereka dgn perasaan takut akan kemurkaanNya dan mereka selalu mendermakan apa yang Kami berikan mereka.


al Zumar 16
Bagi orang-orang kafir disediakan lapisan-lapisan dati api yg menyerukup di atas mereka dan lapisan-lapisan api di bawah mereka. Dengan azab yg demikian, Allah menakutkan hamba-hambaNya oleh itu bertakwa kpdKu Wahai hambaKu

Surah al Naml. 87
Dan ingatlah pada hari ditiupkan Sangkakala, lalu terkejutlah dengan gerun gementar mahkluk yg ada dilangit dan dibumi, kecuali mereka yg dikehendaki Allah dan kesemuanya akan datang kepedaNya dengan keadaan tunduk dan patuh.


Marah

Marah adalah perasaan yg wujud dalam diri yang boleh kesan negatif dan juga positif.Terdapat berbagai keadaan perasaan ini dalam diri manusia:
Hadith nabi: Sesungguhnya ada orang yg lambat marah cepat hilang, ada yg cepat marah dan cepat hilang, ada yg lambat marah dan lambat hilang. Sesungguhnya yg terbaik ialah yang lambat marah dan cepat hilang dan yg terburuk ialah yang cepat marah dan lambat hilang.
Terdapat keaadaan marah perlu digunakan: Firman Allah:
Dan apabila Nabi musa kembali kpd kaumnya dengan marah dan berdukacita dia berkata: Amatlah buruk apa yang kamu lakukan sepeninggalanku.. Al A’raf 150
Begitu juga yg menerangkan Rasulallah marah setengah sahabatnya yg meminta sesuatu dipertahankan.
Hadith yang meminta orang Islam supaya tidak marah:
Seorang lelaki meminta Nabi SAW memberi suatu nasihat, maka Nabi SAW berpesan kpdnya dengan katanya: Janganlah kamu marah, Nabi SAW mengulangnya beberapa kali dengan katanya: Janganlah kamu marah. (Hadith Bukhari)
Olehitu emosi marah mestilah digunakan dengan sebaik2nya supaya ia memberi kesan dlm konteks dakwah.

Perasaan Bimbang dan Dukacita
Bimbang dan dukacita adalah sesuatu yg dialami oleh manusia apabila berhadapan dengan sesuatu yg tidak diingini dan merugikan.
Dalam Al Quran mnejelaskan tentang perasaan ini: Surah Yusuf 86
Nabi Yaakob menjawah, sesungguhnya kau hanyalah mengadukan kesusahan dan dukacitaku kpd Allah dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tidak mengetahuinya.
Ayat di atas menjelas kedukacitaan nabi Yusuf yg kehilangan anak yg dikasihinya Nabu Yusuf as.Emosi dilalui olehnya dengan penuh kesabaran.
Firman Allah dlm Al Imram 139:
Dan janganlah kamu berasa lemah dlm mmeperjuangkan Islam dan janganlah kamu berdukacita terhadap apa yg menimpa kamu kerananya, padahal kamulah orang yang tinggi dan termulia jika kamu orang yang beriman.
Ayat memberi pesanan supaya membuang perasaan dukacita dalam mmeperjuangkan ajaranNya.


Perasaan Suka dan Gembira
Begitu kegembiraan yg Allah memberi peringatan sebagaimana Firman Allah:
Allah memewahkan rezeki kpd siapa yg dikehendakiNya, dan dia juga menyempitkannya. Orang yg ingkar itu bergembira dengan kehidupan dunia, sedangkan kehidupan dunia tidak lain hanyalah kesenangan yg kecil dan tidak kekal berbanding dengan kesenangan di hari akhirat (al Ra’d 26)

Sesungghnya Qarun adalah kaum Nabi Musa (a.s) kemudian ia berlaku sombong dan zalim terhadap kaumnya itu. Dan kami telah menguniakannya dgn berbagai jenis kekayaan yg anak-anak kuncinya sgt menjadi beban yg berat utk dipikul oleh sejumlah orang yg kuat sasa. Kerana kesombongannya kaum berkata: Jangan kamu bergembira dan bermegah dgn kekayaanmu, sesungguhnya Allah tidak suka kpd orang bergembira bermegah-megah. (Al Qasas : 76)

Manusia dibenarkan bergembira pada perkara yg sepatutnya. Sebagaimana Firman Allah:
Katakan wahai Muhammad, kedatangan al Quran itu adalah semata-mata dgn limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka dgn isi kandungan al Quran itulah hendaknya mereka bersukacita, kerana ia lebih baik drpd apa yg mereka himpunkan. (Yunus :58)

Begitu juga digambarkan kegembiraan orang yg beriman bersama ahli keluarga.

Dan dia pergi kpd keluarganya dengan sukacita (al Insyiqaq 9)

Perasaan gembira dan sukacita adalah emosi yg wujud dlm kehidupan seharian. Dalam konteks dakwah emosi ini boleh digunakan dalam penyampaian mesej dan tingkahlaku seharian.

Kasih sayang
Manusia mempunyai naluri suka dan kasih kpd sesuatu dalam hidup mereka. Dalam diri wujud perasaan kasih pd sesama manusia, keluarga, anak, benda yg dimiliki dan lain.
Ini dijelaskan dalam al Quran:
Dihiaskan kpd manusia kesukaan kpd benda-benda yg diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan, anak pinak, harta benda yg bermacam-macam yg terdiri drpd emas,perak, kuda peliharaan yg baik, binatang ternakan, kebun tanaman. Semuanya itu adalah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah ada tempat kembali yg sebaik-baiknya. (Al Imran :14)

Dan sesungguhnya ia melampaui sangat harta secara haloba. (al Adiyat :8)

Benci

Perasaan benci wujud apabila kpd berhadapan dengan sesuatu yg tidak sama apa yg ingini dan sukai.Motif yang berlainan dan persaingan menyebabkan manusia membenci dan bermusuh antara satu dgn lain.Perasaan benci memberi kesan positif sekirannya digunakan pada perkara sepatutnya begitu juga sebaliknya.
Firman Allah :
Kamu diwajib berperang utk menentang pencerobohan, sedangkan peperangan itu ialah perkara yg kamu benci, dan boleh jadi kamu benci pada sesuatu pada halia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka pada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Allah jualah yg mengetahui semuanya iatu sedangkan kamu tidak mengetahuinya. (al Baqarah :216)

Hasad dengki
Perasaan hasad dengki wujud dlam diri manusia.Terdapat dua jenis hasad dengki:
- Perasaan tidak senang melihat orang lain melebihinya dalam sesuatu dan berusaha supaya kelebihan hilang drpd orang tersebut.
- Perasaan tidak suka kpd nikmat yg diperolehi orang lain tetapi tidak berusaha menghilangkannya.
Perasaan hasad dengki yg pertama ditegah firman Allah:
Atau patutkah mereka dengki sesama manusia iaitu Nabi Muhammah dan umatnya disebabkan nikmat yg Allah telah berikan kpd mereka, krn sesungguhnya kami telah memberikan kpd keluarga Ibrahim kitab dan hikmah dan kami telah memberikan mereka kerejaaan yang besar. (Al Nisa’ : 54)

Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila dia melakukan kedengkiannya. (al Falaq 5)

Maka nafsu jahat Qabil mendorongnya sehingga tergamak membunuh saudaranya, lalu dibunuhnya, maka menjadilah ia golongan yg rugi. (Al Maidah 30)

Menguasai emosi
Emosi yg wujud dalam diri mesti dikawal supaya emosi tersebut memudharatkan diri dan orang lain sebaliknya menberi kebaikan dan meningkatkan ketaqwaan kpd Allah.Terdapat emosi yg harus di kawal antaranya emosi takutkan mati, takutkan kemiskinan, marah dan perasaan sedih

Emosi takutkan mati


Kematian akan dilalui oleh setiap orang yang hidup mengikut ketentuan Allah.
Emosi takutkan akan kematian tidak sepatutnya menyebabkan seseorang tidak berani, tidak bermotivasi, pesimis dalam hidup dan takut sesuatu yg berisiko.
Oleh itu emosi ini menjadikan lebih bekerja dan berusaha melakukan sesuatu yg baik sebelum kita menghadapi kematian.

Takut kemiskinan


Dalam diri individu wujud perasaan takutkan berlaku kemiskinan dan kepapaan. Ini menyebabkan mereka tidak membelanjakan harta mereka pada jalan kebaikan.
Perasaan ini juga wujud spt kita risaukan kepapaan sekiranya dikurniakan zuriat yg ramai. Ini menyebabkan risau bagaimana nak menyara anak yg dikurniakan Allah.
Ini dijelaskan dlm firman Allah:
Sesungguhnya Allah, dia sahaja yang memberi rezeki kpd sekelian makhlukNya dan Dia sahajalah mempnyai kekuasaan yg tidak terhingga lagi yang Amat Kukuh Kuat Kekuasaannya. (Al Zariyat 58)

Dan tiadalah sesuatupun dr makhluk-makhluk yg bergerak di buni melainkan Allah jualah yg menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat dalam kitab dengan nyata. (Hud :6)

Dukacita

Perasaan dukacita dan sedih sering dialami dalam kehidupan seharian.
Kita merasa sedih dan dukacita apabila ditimpa sesuatu kemalangan atau musibah spt kesakitan, kehilangan, kesusahan. Ini memberi kesan psikologi kepada individu yg sedang berdukacita dan kesedihan. Oleh itu perasaan ini perlu diurus dengan baik supaya tidan memudaratkan diri.
Seseorang ditimpa perasaan dukacita dan sedih hendaklah menyedari sesuatu yg berlaku adalah ujian drpd Allah serta hendaklah bersabar menghadapinya. Di samping hendaklah memperbanyakkan berdoa kpd Allah supaya dihindarkan perasaan ini serta memberi kekuatan utk menghadapi ujian dalam kehidupan.

No response to “DAKWAH MELALUI LAYANAN EMOSI”

Post a Comment